Khamis, 20 April 2017

Rezeki...ALLAH yang maha mengetahui..


Selalu kalau kita nak bagi ucapan hari jadi contohnya kita selalu cakap.. semoga murah rezeki.. ucapan perkahwinan.. murah rezeki.. tapi adakah kita betul-betul niatkan apa yang kita ucap tu?

Saya bukanlah orang yang tepat nak bincang pasal isu rezeki ni. tapi sekadar berkongsi pengalaman apa yang telah saya lalui tu boleh lah. yang elok di ambil yang kurang jadikan sempadan.
saya pun belajar dari pengalaman orang jadi pengalaman yang saya rasa boleh beri manfaat kepada orang lain saya cuba kongsi juga.

memandangkan usia perkahwinan menginjak ke tiga tahun pada masa itu, kami merasa sudah sampai masa untuk kami membeli rumah. survey punya survey kami jumpa satu rumah dalam bajet kami di selangor. perancangan masa panjang untuk saya berpindah ke selangor dan kami menetap disana. masa deal dengan ejen, ejen kata harga boleh kurang. kami kesana dengan harapan harga boleh kurang tapi dah sampai ejen berkeras cakap harga tak boleh kurang dan kami balik dengan hampa. dalam perjalanan pulang saya bukak satu laman web dan jumpa iklan rumah yang baru sahaja di upload di laman web itu. terus saya kol ejen baru tersebut dan beliau setuju untuk berjumpa on the spot! yelah kami dari KL. jauh perjalanan kalau balik tangan kosong. nasib la ejen baru sudi jumpa. kami terkejut dengan harga rumah tersebut yang jauh lebih murah!!! REZEKI! keluasan pun jauh lebih luas dari rumah tadi. walaupun ada pelbagai rintangan dalam urusan pembelian rumah ini, akhirnya di rumah ini lah yang kami diami sekarang. rezeki tak disangka. rumah ni kami tak pernah survey. jumpa iklan 5 minit sahaja. terus datang tengok. terus beli.

rezeki kedua tuhan bagi ialah anak. kisahnya semasa saya membuat keputusan untuk bertukar jabatan daripada HQ KL ke cawangan selangor semasa masih bekerja dahulu. suami memang bekerja di selangor. selama ini suami yang berulang alik dari selangor ke KL sebab kami menetap di KL. awal tahun tu saya ada buat IUI. dimana saya dan suami tidak berjaya mendapat zuriat. saya akui, saya berasa sedih kerana saya sanggup korbankan diri untuk menjalani rawatan IUI. fizikal dan mental saya terasa sangat penat. namun saya akur bukan rezeki saya masa tu. dengan keadaan kerjaya yang kurang memuaskan saya buat keputusan untuk memulakan hidup baru. sesungguhnya Allah yang lebih mengetahui. di saat saya baru nak memulakan langkah dengan kerjaya baru, saya dikurniakan rezeki zuriat. REZEKI anak ini sangatlah tidak saya duga. kerjaya baru saya menuntut saya untuk memberikan sepenuh masa kepada kerja kerana tanggungjawab yang sangat besar.


setelah berpindah kerjaya baru hidup saya 24/7 cuma kerja. dua minggu saya demam tak kebah. sakit badan dan suhu badan panas sentiasa. ingatkan kerana kuat bekerja dan saya jangka kerana period lewat hormon jadi tak stabil. suami yang pujuk untuk beli pregnancy test sedangkan saya minta ubat period masa itu. saya langsung tak nak cuba pregnancy test sebab dah terlalu kecewa dengan IUI. nak jaga hati suami punya pasal lepas bangun tidur saya cuba dan saya letak tepi. langsung tak tengok. saya terus mandi. lepas mandi baru tengok... DOUBLE LINE. saya kejut suami bangun. suami senyum. saya belum berpuas hati sebab tak nak mengharap. mungkin pregnancy test silap. kami ke klinik akhirnya doktor mengesahkan usia kandungan sudah 6 minggu 6 hari. hampir 7 minggu. ALHAMDULILLAH. lamanya kami menanti.. rakan seangkatan anak sudah masuk dua tiga orang. besar kuasa ALLAH. akhirnya saya dapat lalui pengalaman baru dalam hidup.



memandangkan keadaan saya agak teruk dan kerap keluar masuk hospital, saya tidak mampu nak bekerja seperti dahulu. terlalu banyak kerja yang tertangguh dan semua orang makin tertekan dan the rest of the stories biarlah saya simpan. saya tidak mahu menambah beban dan menyusahkan sesiapa. saya juga kakitangan baru disitu. saya tidak berniat menimbulkan masalah.
dan kini saya mula berjinak dengan bisness online pula. saya benar-benar percaya dengan rezeki tuhan. beberapa peristiwa sudah mengajar saya bahawa ALLAH pemilik segala rezeki. minta dan yakinlah dengan DIA. sesungguhnya DIA yang maha mengetahui segala-galanya. perancangan manusia tidak sehebat perancangan DIA. DIA lebih tahu apa yang terbaik buat hambanya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan